AMINOGLIKOSIDA
0 9.791

AMINOGLIKOSIDA

Bubuk Kering
Obat Standar
Lain-lain
Beri rekomendasi

Indikasi:
Aminoglikosida merupakan produk streptomises atau fungu. lairurya. Termasuk dalam golongan ini adalah: streptomisin, gentamisin, kanamisin, amikasin, dibekasin tobramisin, netilmisin, neomisin, paromomisin, framisetin. Aktivitas antibakteri terutama tertuju pada basil Gramnegatif yang aerobik.Aktivitas terhadap mikro-organisme anaerobik rendah sekali, karena untuk transport aminoglikosid membutuhkan oksigen.

Kontra Indikasi:
N/A

Aktivitas terhadap kuman Gram-positif sangat terbatas.
Aktivitas aminoglikosid dipengaruhi oleh berbagai faktor, terutama perubahan pH, keadaan aerobik-anaerobik atau keadaan hiperkapnik.Aktivitas aminoglikosid lebih tinggi pada suasana alkali daripada suasana asam.
Bakteri dapat resisten terhadap aminoglikosid karena kegagalan penetrasi kedalam kuman, rendahnya afinitas obat pada ribosom atau inaktivasi obat oleh enzim kuman.

Aminoglikosid sebagai polikation bersifat sangat polar,sehingga sangat sukar diabsorpsi melalui saluran cerna.Pemberian per oral hanya dimaksudkan untuk mendapatkan efek lokal dalam saluran cerna saja, misalnya pada persiapan prabedah usus. Untuk mendapatkan kadar sistemik yang efektif,
aminoglikosid perlu diberikan secara parenteral. Aminoglikositl dalam bentuk garam sulfat yang diberikan secara intramuskuler baik sekali absorpsinya.Kadar puncak dalam darah dicapai dalam waktu rata-rata 1/2 - 2 jam.

Ekskresi aminoglikosida berlangsung melalui ginjal. Sebagian besar ekskresi terjadi dalam 12 jam setelah obat diberikan. Gangguan fungsi ginjal akan menghambat ekskresi aminoglikosid, menyebabkan terjadinya kumulasi dan kadar dalam darah lebih cepat mencapai kadar toksik.Keadaan ini tidak saja menimbulkan masalah pada penyakit ginjal, tetapi perlu diperhatikan pula pada bayi, terutama yang baru lahir atau bayi prematur, pasien lansia dan pada berbagai keadaan yang disertai dengan kurang sempurnanya fungsi ginjal.Karena kekerapan terjadinya
nefrotoksisitas dan ototoksisitas berhubungan dengan kadar dan kumulasi aminoglikosid, maka perlu penyesuaian dosis pada pasien gangguan ginjal.
Neomisin, paromomisin, dan framisetin tidak digunakan secara parenteral, karena sifatnya yang terlalu toksik dibandingkan dengan aminoglikosid lainnya. Pada orang yang fungsi ginjalnya baik, neomisin walaupun diberikan 10g oral selama 3 hari tidak mencapai kadar toksik dalam darah.Absorbsi lebih tinggi bila ada lesi dalam saluran cerna.Adanya insufisiensi faal ginjal dan hati, cepat meningkatkan kadar neomisin dalam darah, sehingga mungkin timbul efek toksik. Dosis oral4-8gr/
hari sudah dapat menghasilkan kadar dalam plasma seperti pemberian parenteral. Kalau dibutuhkan neomisin oral pada insufisiensi ginjal, dosis harus sangat dikurangi.Dalam hal ini lebih baik diganti dengan aminoglikosid lainnya misalnya kanamisin, yang memiliki aktivitas sama tetapi kurang toksik dibandingkan neomisin. Penggunaan neomisin oral pada anak kecil harus dibatasi masa pemberiannnya, terlebih pada penyakit dengan lesi intestinal. Dosis
100mg/kgBB/trari jangan diberikan lebih dari 3 minggu. Neomisin yang tidak diabsorpsi di usus, akan keluar dalam bentuk utuh bersama tinja. Framisetin hanya digunakan topikal pada kulit.

Efek Samping:
Efek samping oleh aminoglikosid dalam garis besarnya dapat dibagi 3 kelompok:
Reaksi alergi, reaksi iritasi dan toksik, perubahan biologik.

Reakti alergi:
Secara umLlm potensi aminoglikosid untuk menyebabkan alergi rendah. Ruam, eosinofilia, demam, diskrasia darah, angio-edema, dermatitis eksfoliatif;
stomatitis dan syok anafilaksis pernah dilaporkan.

Reaksi iritasi dan tolcsik:
Reaksi iritasi berupa rasa nyeri , terjadi ditempat suntikan diikuti dengan radang steril, dan dapat pula disertai peningkatan suhu badan.Reaksi ini sangat terkenal pada suntikan streptomisin i.m.
Reaksi toksik terpenting oleh aminoglikosid ialah pada susunan saraf, berupa gangguan pendengaran dan keseimbangan; dan pada ginjal. Penyesuaian dosis dapat dilakukan dengan mempelpanj ang interval pemberian, atau mengurangi dosis atau keduanya.

Perubahan biologik:
Efek samping ini bermanifestasi dalam2bentuk, yaitu gangguan pada mikroflora tubuh dan gangguan absorpsi di usus. Perubahan pola mikroflora tubuh memungkinkan terjadinya superinfeksi oleh kuman Gram positif, Gram negatif maupun jamur. Gangguan absorpsi dapat terjadi bila pemberian neomisin per oral 3gr/lebih dalam sehari. Paromomisin oral juga menimbulkan gangguan absorpsi.

Interaksi Obat
Penisilin anti pseudomonas, yaitu: karbenisillin, tikarsillin, mezlosilliq azlosillin, piperazillin, yang umurn diberikan dalam dosis besar ternyata menginaktivasi aminoglikosid, khususnya gentamisin dan tobramisin.
Belum ada bukti bahwa furosemid dan asam etakrinat memngkatkan ototoksisitas aminoglikosid. Sebelum ada kepastian bahwa tidak ada interaksi, penggunaan gabungan kedua obat yang ototoksik tersebut memerlukan pengamatan cermat terhadap tanda dan gejala nefrotoksisitas dan ototoksisitas. Jugajangan lupa mengontrol keadaan hidrasi pasien pada pemberian kombinasi obat tersebut karena keadaan dehidrasi meningkatkan kadar obat dan toksisitasnya.

Peningkatan nefrotoksisitas juga dilaporkan terjadi bila aminoglikosid diberikan bersama metoksifluran, sefaloridin, amfoterisin B, siklosporin atau indometasin
intravena yang diberikan untuk menutup duktus arteriosi.rs paten pada neonatus.
Blokade neuromuskuler oleh pelumpuh otot (suksinilkolin,tubokurarin) dapat diperberat oleh aminoglikosid sehingga terjadi paralisis pernafasan.
Absorpsi digoksin agaknya dipengaruhi oleh neomisin yang diberikan oral sehingga kadar digoksin perlu dipantau bila kedua obat ini diberikan bersamaan.

Sediaan:
STREPTOMISIN

Tersedia dalam bentuk suntikan berbentuk bubuk kering dalam vial yang mengandung 1 atau 5gr zat lindi.
Suntikan i.m. merupakan cara yang paling sering dikerjakan. Dosis total sehari berkisN l-2gr (15-25mg/kgBB). Untuk infeksi berat dosis harian dapat mencapai 2-4gr, dibagi dalam 2-4 kalipemberian.
Dosis untuk anak : 20-30mg/kgBBlhari, dibagi 2 penyuntikan

Obat Terkait

0 Komentar

  1. Belum ada komentar. Berikan komentar atau ulasan Anda terhadap AMINOGLIKOSIDA

Beri Komentar

Email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom yang wajib diisi ditandai *



Informasi yang tersedia di DechaCare.com diambil dari berbagai sumber dan tidak dimaksudkan sebagai pengganti nasihat, saran, konsultasi ataupun kunjungan kepada dokter Anda. Kunjungi dokter Anda bila masalah kesehatan atau sakit Anda berlanjut. DechaCare.com tidak bertanggung jawab atas segala dampak yang terjadi atas penggunaan/penyalahgunaan informasi yang disajikan.

Berlangganan Informasi

Dapatkan informasi kesehatan dan informasi obat terupdate dengan mendaftarkan email Anda.


Copyright © 2017 DechaCare.com. Design website oleh adiacipta.com

Back to Top